API SIRNA URIP SUWARGA RUPA DEWAQ PUJANGGA RASA

“Intelligence plus character….that is the goal of true education”

Rabu, 08 Juni 2011

PERKEMBANGAN EMOSI ANAK


BAB II
PEMBAHASAN
A.  Pengertian Emosi
Menurut English and English (Djawad Dahlan,2010:114) , emosi adalah “A complex feeling accompanied by characteristic motor and glandular activies” (suatu keadaan perasaan yang kompleks yang disertai karakteristik kegiatan kelenjar dan motoris). Sedangkan Sarlito Wirawan Sarwono berpendapat bahwa emosi merupakan “setiap keadaan pada diri seseorang yang disertai warna afektif baik pada tingkat lemah (dangkal) maupun pada tingkat yang luas ( mendalam ).
Emosi adalah sebagai sesuatu suasana yang kompleks (a complex feeling state) dan getaran jiwa ( a strid up state ) yang menyertai atau munculnya sebelum dan sesudah terjadinya perilaku. (Syamsudin, 2005:114). Sedangkan menurut Crow & crow (1958) (dalam Sunarto, 2002:149) emosi adalah “An emotion, is an affective experience that accompanies generalized inner adjustment and mental physiological stirred up states in the individual, and that shows it self in his overt behavior.” Jadi emosi adalah pengalaman afektif yang disertai penyesuaian dari dalam diri individu tentang keadaan mental dan fisik dan berwujud suatu tingkah laku yang tampak.
Menurut James & Lange, bahwa emosi itu timbul karena pengaruh perubahan jasmaniah atau kegiatan individu. Misalnya menangis itu karena sedih, tertawa itu karena gembira. Sedangkan menurut Lindsley bahwa emosi disebabkan oleh pekerjaan yang terlampau keras dari susunan syaraf terutama otak, misalnya apabila individu mengalami frustasi, susunan syaraf bekerja sangat keras yang menimbulkan sekresi kelenjar-kelenjar tertentu yang dapat mempertinggi pekerjaan otak, maka hal itu menimbulkan emosi.



B.  Pengaruh Emosi Terhadap Perilaku dan Perubahan Fisik Individu
1.      Pengaruh emosi terhadap perilaku
Dibawah ini adalah beberapa contoh tentang pengaruh emosi terhadap perilaku afektif anak di antaranya sebagai berikut:
a.       Memperkuat semangat, apabila orang merasa senang atau puas atas hasil yang telah dicapai.
b.      Melemahkan semangat, apabila timbul rasa kecewa karena kegagalan dan sebagai puncak dari keadaan ini ialah timbulnya rasa putus asa (frustasi)
c.       Menghambat atau mengganggu konsentrasi belajar, apabila sedang mengalami ketegangan emosi dan bisa juga menimbulkan sikap gugup (nervous) dan gagap dalam berbicara.
d.      Terganggu penyesuaian social, apabila terjadi rasa cemburu dan iri hati.
e.       Suasana emosional yang diterima dan dialami individu semasa kecilnya akan mempengarui sikapnya dikemudian hari, baik terhadap dirinya sendiri maupun terhadap orang lain. (Djawad Dahlan, 2010 : 115).
2.      Pengaruh emosi terhadap perilaku
Pengaruh emosi terhadap perubahan fisik dapat di lihat pada tabel di bawah ini
Tabel 1.1
Jenis-Jenis Emosi dan Dampaknya pada Perubahan Fisik
JENIS EMOSI
PERUBAHAN FISIK
1.    Terpesona
2.    Marah
3.    Terkejut
4.    Kecewa
5.    Sakit/marah
6.    Takut/tegang
7.    Takut
8.    tegang
1.  reaksi elektris pada kulit
2.  peredaran darah bertambah cepat
3.  denyut jantung bertambah cepat
4.  bernapas panjang
5.  pupil mata membesar
6.  air liur menering
7.  berdiri bulu roma
8.  terganggu pencernaan, otot-otot menegang atau bergetar (tremor)

C.  Pengaruh Emosi Terhadap Kepribadian Anak
Emosional dapat diidentifikasikan pengaruhnya ke dalam berbagai kecenderungan bentuk perilaku seperti sikap-sikapnya untuk menolak-menerima,mendekati-menjauh, berbuat-tidak berbuat (diam), menghargai-tidak menghargai, mempercayai-tidak mempercayai, bahkan lebih dalam lagi menyakiti-tidak menyakiti terhadap objek-objek (termasuk dirinya sendiri) baik bersifat material maupun non material atau manusiawi dan non manusiawi.
Berdasarkan studi atas arah kecenderungan perilaku afektif yang dominant terhadap jenis-jenis objek tertentu, Edward Spranger (Loree,1975:467-468) mengidentifikasi enam jenis kecenderungan manusia, yang akan berkembang menjadi karakteristik kepribadiannya, ialah tipe-tipe manusia sebagai berikut:
1.    teoretis, cenderung menggandrungi dan mencari nilai kebenaran. 
2.    ekonomis, cenderung selalu menilai dari segi kemanfaatan, kepraktisan dan pertimbangan untung-rugi. 
3.    estetis, cenderung ke arah menilai dan menikmati keindahan musik, artistic, kesusastraan, ekspresi naturalistic (keindahan alam),bentuk dan harmonis. 
4.    Sosial, mengabdikan diri dan sangat mencintai masyarakat sesamanya, 
5.    politis,cenderung untuk memperoleh kekuasaan,dan berkuasa. 
6.    Religious,cenderung selaluberusaha memahami rahasia alam semesta dan mengabdikan dirinya kepada Sang Maha Penciptanya. 

D.  Perkembangan Prilaku Emosi AnakPada umumnya, ada empat kunci utama emosi pada anak yaitu:

1.      perasaan marah 
 perasaan ini akan muncul ketika anak terkadang merasa tidak nyaman dengan lingkungannya atau ada sesuatu yang mengganggunya. Kemarahan pun akan dikeluarkan anak ketika merasa lelah atau dalam keadaan sakit. Begitu punketika kemauannya tidak diturutioleh orangtuanya, terkadang timbulrasa marah pada sianak.
2.      perasaan takut 
rasa takutini di rasakan anak semenjak bayi. Ketika bayi merekatakut akan suara-suara yang gaduh atau rebut. Ketika menginjak masa anak-anak, perasaan takut mereka muncul apabila di sekelilingnya gelap. Mereka pu mulai berfantasi dengan adanya hantu, monster dan mahluk-mahluk yang menyeramkan lainnya.
3.      perasaan gembira 
perasaan gembira ini tentu saja muncul ketika anak merasa senang akan sesuatu. Contohnya ketika anakdiberi hadiaholeh orang tuanya, ketika anak juara dalam mengikuti suatu lomba, atau ketika anak dapat melakukan apa yang diperintahkan orang tuanya. Banyak hal yang dapat membuat anak merasa gembira.
4.      rasa humor 
Tertawa merupakan hal yang sangat universal. Anak lebih banyak tertawa di bandingkan orang dewasa. Anak akan tertawa ketika melihat sesuatu yang lucu.
Keempat perasaan itu merupakan emosi negatifdan positif. Perasaan marah dan ketakutan merupakan sikap emosi yang negative sedangkan perasaan gembira dan rasa lucu atau humor merupakan sikap emosi yang positif.
E.  Ciri-ciri Emosi
Emosi sebagai suatu peristiwa psikologis mengandung ciri-ciri sebagai berikut:
1.    Lebih bersifat subjektif daripada peristiwa psikologis lainnya seperti pengamatan dan berpikir
2.    Bersifat fluktuatif (tidak tetap)
3.    Bnyak bersangkut paut dengan pengenalan peristiwa panca indera
Mengenai emosi dapat dibedakan antara emosi anak dengan emosi orang dewasa yang dapat dilihat pada tabel di bawah ini:
Tabel 1.2
Karakteristik Emosi Anak dan Dewasa

EMOSI ANAK
EMOSI DEWASA
1.    Blangsung singkat dan berakhir tiba-tiba

2.    Terlihat lebih hebat/lebih kuat
3.    Bersifat sementara/dangkal
4.    Lebih sering terjadi
5.    Dapat dilihat dengan jelas tingkah lakunya
1.   Belangsung lebih lama dan berahir dengan lambat
2.   Tidak terlihat hebat/kuat
3.   Lebih mendalam dan lama
4.   Jarang terjadi
5.   Sulit diketahui karena lebih pandai menyembunyikannya

F.   Pengelompokan Emosi
Emosi dapat dikelompokan menjadi dua bagaian yaitu emosi sensoris dan emosi kejiwaan (psikis)
1.    Emosi sensoris
Yaitu emosi yang ditimbulkan oleh rangsangan dari luar terhadap tubuh, seperti: rasa dingin,  manis, sakit, lelah, kenyang, dan lapar.
2.    Emosi psikis
Yaitu emosi yang mempunyai alasan-alasan kejiwaan, yang termasuk emosi ini adalah sebagai berikut:
a.       Perasaan intelektual, yaitu yang mempunyai sangkut paut dengan perasaan kebenaran. Perasaan ini diwujudkan dalam bentuk: 1) perasaan yakin dan tidak yakin dari suatu karya ilmiah, 2) rasa gembira karena mendapat suatu kebenaran, 3) rasa puas karena dapat menyelesaikan persoalan-persoalan ilmiah yang harus dipecahkan.
b.      Perasaan sosial, yaitu perasaan yang menyangkut hubungan dengan orang lain, baik perorangan maupun kelompok. Wujud perasaan ini seperti 1) solidaritas, 2) persaudaraan (ukhuwah), 3) simpati, 4) kasih sayang dan sebagainya
c.       Perasaan susila, yaitu perasaan yang berkaitan dengan nilai-nilai baik dan buruk atau etika (moral). Contohnya 1) rasa tanggung jawab (responsibility), 2) rasa bersalah apabila melanggar norma, 3) rasa tenteram menaati norma.
d.      Perasaan keindahan (estetis), yaitu perasaan yang berkaitan erat dengan keindahan dari sesuatu, baik bersifat kebendaan maupun kerohaniaan.
e.       Perasaan ketuhanan, salah satu kelebihan manusia sebagai mahluk Tuhan dianugerahi fitrah (kemampuan untuk perasaaan) untuk mengenal Tuhannya. Dengan kata lain manusia mempunyai insting religius (naluri beragama), karena memiliki fitrah ini manusia dijuluki Homo Divinans dan Homo religius yaitu makhluk berketuhanan atau mahluk beragama.















BAB III
KESIMPULAN


Emosi adalah warna afektif yang kuat dan ditandai oleh perubahan-perubahan fisik. Emosi adalah pengalaman afektif yang disertai penyesuaian dari dalam diri individu tentang keadaan mental dan fisik dan berwujud suatu tingkah laku yang tampak. Jenis emosi yang secara normal dialami antara lain: cinta, gembira, marah, takut, cemas, sedih dan sebagainya.
Aspek emosional dari suatu perilaku, pada umumnya, selalu melibatkan tiga variable, yaitu : rangsangan yang menimbulkan emosi ( the stimulus variable ), perubahan-perubahan fisiologis yang terjadi bila mengalami emosi ( the organismic variable ), dan pola sambutan ekspresi atas terjadinya pengalaman emosional itu ( the response variable ). Yang mingkindapatdiubah dan dipengaruhi atau diperbaiki ( oleh para pendidik atau guru ) adalah variabelpertama dan ketiga ( the stimulus-response variable ), sedangkan variable kedua tidak mungkin di perbaiki karena merupakan proses fisiologis yangterjadi pada organisme secara mekanis.
B. implikasi dari perkembangan emosi anak terhadap pendidikan dasar
Dalam kaitannya dengan penyelenggaraan, guru dapat melakukan beberapa upaya dalam pengembangan emosi remaja misalnya: konsisten dalam pengelolaan kelas, mendorong anak bersaing dengan diri sendiri, pengelolaan diskusi kelas yang baik, mencoba memahami remaja, dan membantu siswa untuk berprestasi.
Pemberian tugas – tugas yang dapat menumbuhkan rasa tanggung jawab, belajar menimbang, memilih dan mengambil keputusan yang tepat akan sangat menunjang bagi pembinaan kepribadiannya. Cara yang paling strategis untuk ini adalah apabila para pendidik terutama para orang tua dan guru dapat menampilkan pribadi-pribadinya yang dapat merupakan objek identifikasi sebagai pribadi idola para remaja.
Semakin banyak kita mempelajari tentang perkembangan emosi anak, diperkirakan akan semakin baik kita dalam membimbing dan mengembangkan emosi anak. Implikasi perkembnagan emosi terhadap pendidikan dasar sangat berpengaruh sekali. Implikasinya dari segi perkembangannya, apabila seorang anak dapat mengontrol emosinya, maka anak tersebut akan melakukan tugas-tugasnya dengan baik. Apabila emosinya baik atau stabil, maka belajarnya atau pendidikannya pun akan baik.
























DAFTAR PUSTAKA
Hurlock, Elizabeth B. (2002). Psikologi Perkembangan;Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang Kehidupan. Jakarta: Erlangga
Peterson, Candida. ( 1996 ). Looking Forward Through The Lifespan:Developmental Psychology. Australia : Prentice Hall.
Sunarto & Agung, Hartono. (2002). Perkembangan Peserta Didik. Jakarta : PT. Rineka Cipta
Syamsudin, Abin M. (2005). Psikologi Kependidikan. Bandung : Remaja Rosdakarya. 
Yusuf, Syamsu (2004). Psikologi Perkembangan Anak & Remaja. Bandung. Remaja Rosda Karya.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar